Sejak dahulu orang Jawa telah mempunyai “perhitungan“( petung Jawa ) tentang pasaran, hari, bulan dan lain sebagainya. Perhitungan itu meliputi baik buruknya pasaran, hari, bulan dan lain sebagainya. Khusus tentang hari dan pasaran terdapat di dalam mitologi sebagai berikut :

1.Batara Surya ( Dewa Matahari ) turun ke bumi menjelma menjadi Brahmana Raddhi di gunung tasik. Ia menggubah hitungan yang disebut Pancawara ( lima bilangan ) yang sekarang disebut Pasaran yakni : Legi, Paing, Pon, Wage dan Kliwon nama kunonya : Manis, Pethak ( an ) Abrit ( an ) Jene ( an ) Cemeng ( an ), kasih. ( Ranggowarsito R.NG.I : 228 )

2.Kemudian Brahmana Raddhi diboyong dijadikan penasehat Prabu Selacala di Gilingwesi sang Brahmana membuat sesaji, yakni sajian untuk dewa-dewa selama 7 hari berturut-turut dan tiap kali habis sesaji, hari itu diberinya nama sebagai berikut

a. Sesaji Emas, yang dipuja Matahari. Hari itu diberinya nama Radite, nama sekarang : Ahad.

b. Sesaji Perak, yang dipuja bulan. Hari itu diberinya nama : Soma, nama sekarang : Senen.

c. Sesaji Gangsa ( bahan membuat gamelan, perunggu ) yang dipuja api, hari itu diberinya nama : Anggara, nama sekarang Selasa.

d. Sesaji Besi, yang dipuja bumi, hari itu diberinya nama : buda, nama sekarang : Rebo.

e. Sesaji Perunggu, yang dipuja petir. Hari itu diberinya nama : Respati, nama sekarang : Kemis.

f. Sesaji Tembaga, yang dipuja Air. Hari itu diberinya nama : Sukra, nama sekarang : Jumat

g. Sesaji Timah, yang dipuja Angin. Hari itu diberinya nama : Saniscara disebut pula : Tumpak, nama sekarang : Sabtu.

Nama sekarang hari-hari tersebut adalah nama hari-hari dalam Kalender Sultan Agung, yang berasal dari kata-kata Arab ( Akhad, Isnain, Tslasa, Arba’a, Khamis, Jum’at, Sabt ) nama-nama sekarang itu dipakai sejak pergantian Kalender Jawa – Asli yang disebut Saka menjadi kalender Jawa / Sultan Agung yang nama ilmiahnya Anno Javanico ( AJ ). Pergantian kalender itu mulai 1 sura tahun Alip 1555 yang jatuh pada 1 Muharam 1042 = Kalender masehi 8 Juli 1633. Itu hasil perpaduan agama Islam dan kebudayaan Jawa.

Angka tahun AJ itu meneruskan angka tahun saka yang waktu itu sampai tahun 1554, sejak itu tahun saka tidak dipakai lagi di Jawa, tetapi hingga kini masih digunakan di Bali. Rangkaian kalender saka seperti : Nawawara ( hitungan 9 atau pedewaan ) Paringkelan ( kelemahan makhluk ) Wuku ( 30 macam a’7 hati, satu siklus 210 hari ) dll.

Dipadukan dengan kalender Sultan Agung ( AJ ) tersebut, keseluruhan merupakan petungan ( perhitungan ) Jawa yang dicatat dalam Primbon. Dikalangan suku Jawa, sekalipun di lingkungan kaum terpelajar, tidak sedikit yang hingga kini masih menggunakannya ( baca : mempercayai ) primbon.

Sadulur Papat Kalima Pancer

Hitungan Pasaran yang berjumlah lima itu menurut kepercayaan Jawa adalah sejalan dengan ajaran “ Sedulur papat, kalima pancer “ empat saudara sekelahiran, kelimanya pusat.

Ajaran ini mengandung pengertian bahwa badan manusia yang berupa raga, wadag, atau jasad lahir bersama empat unsur atau roh yang berasal dari, tanah, air, api dan udara. Empat unsur itu masing-masing mempunyai tempat di kiblat empat. Faktor yang kelima bertempat di pusat, yakni di tengah.

Lima tempat itu adalah juga tempat lima pasaran, maka persamaan tempat pasaran dan empat unsur dan kelimanya pusat itu adalah sebagai berikut :

1. Pasaran Legi bertempat di timur, satu tempat dengan unsur udara, memancarkan sinar ( aura ) putih.

2. Pasaran Paing bertempat di selatan, salah satu tempat dengan unsur Api, memancarkan sinar merah.

3. Pasaran Pon bertempat di barat, satu temapt dengan unsur air, memancarakan sinar kuning.

4. Pasaran Wage bertempat di utara, satu tempat dengan unsur tanah, memancarkan sinar hitam

5. Kelima di pusat atau di tengah, adalah tempat Sukma atau Jiwa, memancarkan sinar manca warna ( bermacam-macam )

Dari ajaran sadulur papat, kalima pancer dapat diketahui betapa pentingnya Pasaran Kliwon yang tempatnya ditengah atau pusat ( sentrum ) tengah atau pusat itu tempat jiwa atau sukma yang memancarkan daya – perbawa atau pengaruh kepada “ Sadulu Papat atau Empat Saudara ( unsur ) sekelahiran.

Satu peredaran “ Keblat papat kalima pancer “ itu dimulai dari timur berjalan sesuai dengan perputaran jam dan berakhir di tengah ( pusat ) Peta dari jalannya dapat digambarkan sebagai berikut :

menep ing rahsa sateleng kalbu

amatek cipta ambasuh sukma

sumunaring raga ambudidaya

Nora iguhing palena pikir

imaningsun anuju dhat luhur

Nembah asaling muasal

oncat hawa lereming asepi

Budaya Djawa

Mari kita mengutip satu tembang Jawa

Tak uwisi gunem iki saya akhiri pembicaraan ini

Niyatku mung aweh wikan saya hanya ingin memberi tahu

Kabatinan akeh lire kabatinan banyak macamnya

Lan gawat ka liwat-liwat dan artinya sangat gawat

Mulo dipun prayitno maka itu berhati-hatilah

Ojo keliru pamilihmu Jangan kamu salah pilih

Lamun mardi kebatinan kalau belajar kebatinan

Tembang ini menggambarkan nasihat seorang tua (pinisepuh) kepada mereka yang ingin mempelajari kabatinan cara kejawen. Kiranya perlu dipahami bahwa tujuan hakiki dari kejawen adalah berusaha mendapatkan ilmu sejati untuk mencapai hidup sejati, dan berada dalam keadaan harmonis hubungan antara kawula (manusia) dan Gusti(Pencipta) ( jumbuhing kawula Gusti )/pendekatan kepada Yang Maha Kuasa secara total.

Keadaan spiritual ini bisa dicapai oleh setiap orang yang percaya kepada Tuhan, yang mempunyai moral yang baik, bersih dan jujur. beberapa laku harus dipraktekkan dengan kesadaran dan ketetapan hati yang mantap.Pencari dan penghayat ilmu sejati diwajibkan untuk melakukan sesuatu yang berguna bagi semua orang serta melalui kebersihan hati dan tindakannya. Cipta, rasa, karsa dan karya harus baik, benar, suci dan ditujukan untuk mamayu hayuning bawono. Ati suci jumbuhing Kawulo Gusti – hati suci itu adalah hubungan yang serasi antara Kawulo dan Gusti, kejawen merupakan aset dari orang Jawa tradisional yang berusaha memahami dan mencari makna dan hakekat hidup yang mengandung nilai-nilai.

Dalam budaya jawa dikenal adanya simbolisme, yaitu suatu faham yang menggunakan lambang atau simbol untuk membimbing pemikiran manusia kearah pemahaman terhadap suatu hal secara lebih dalam.Manusia mempergunakan simbol sebagai media penghantar komunikasi antar sesama dan segala sesuatu yang dilakukan manusia merupakan perlambang dari tindakan atau bahkan karakter dari manusia itu selanjutnya. Ilmu pengetahuan adalah simbol-simbol dari Tuhan, yang diturunkan kepada manusia, dan oleh manusia simbol-simbol itu ditelaah dibuktikan dan kemudian diubah menjadi simbol-simbol yang lebih mudah difahami agar bisa diterima oleh manusia lain yang memiliki daya tangkap yang berberda-beda.
Biasanya sebutan orang Jawa adalah orang yang hidup di wilayah sebelah timur sungai Citanduy dan Cilosari. Bukan berarti wilayah di sebelah barat-nya bukan wilayah pulau Jawa. Masyarakat Jawa adalah masyarakat yang menjunjung tinggi rasa kekeluargaan dan suka bergotong royong dengan semboyannya “saiyeg saekoproyo “ yang berarti sekata satu tujuan.

Kisah suku Jawa diawali dengan kedatangan seorang satriya pinandita yang bernama Aji Saka, sampai kemudian satriya itu menulis sebuah sajak yang kemudian sajak tersebut diakui menjadi huruf jawa dan digunakan sebagai tanda dimulainya penanggalan tarikh Caka.

Kejawen adalah faham orang jawa atau aliran kepercayaan yang muncul dari masuknya berbagai macam agama ke jawa. Kejawen mengakui adanya Tuhan Gusti Allah tetapi juga mengakui mistik yang berkebang dari ajaran tasawuf agama-agama yang ada.

Tindakan tersebut dibagi tiga bagian yaitu tindakan simbolis dalam religi, tindakan simbolis dalam tradisi dan tindakan simbolis dalam seni. Tindakan simbolis dalam religi, adalah contoh kebiasaan orang Jawa yang percaya bahwa Tuhan adalah zat

yang tidak mampu dijangkau oleh pikiran manusia, karenanya harus di simbolkan agar dapat di akui keberadaannya misalnya dengan menyebut Tuhan dengan Gusti Ingkang Murbheng Dumadi, Gusti Ingkang Maha Kuaos, dan sebagainya. Tindakan simbolis dalam tradisi dimisalkan dengan adanya tradisi upacara kematian yaitu medoakan orang yang meninggal pada tiga hari, tujuh hari, empatpuluh hari, seratus hari, satu tahun, dua tahun ,tiga tahun, dan seribu harinya setelah seseorang meninggal ( tahlhilan ). Dan tindakan simbolis dalam seni dicontohkan dengan berbagai macam warna yang terlukis pada wajah wayang kulit; warna ini menggambarkan karakter dari masing-masing tokoh dalam wayang.

Perkembangan budaya jawa yang mulai tergilas oleh perkembangan teknologi yang mempengaruhi pola pikir dan tindakan orang jawa dalam kehidupan. Maka orang mulai berfikir bagaimana bisa membuktikan hal gaib secara empiris tersebut dengan menggunakan berbagai macam metode tanpa mengindahkan unsur kesakralan. Bahkan terkadang kepercayaan itu kehilangan unsur kesakralannya karena dijadikan sebagai obyek exploitasi dan penelitian.
Kebiasaan orang Jawa yang percaya bahwa segala sesuatu adalah simbol dari hakikat kehidupan, seperti syarat sebuah rumah harus memiliki empat buah soko guru (tiang penyangga) yang melambangkan empat unsur alam yaitu tanah, air, api, dan udara, yang ke empatnya dipercaya akan memperkuat rumah baik secara fisik dan mental penghuni rumah tersebut. Namun dengan adanya teknologi konstruksi yang semakin maju, keberadaan soko guru itu tidak lagi menjadi syarat pembangunan rumah.Dengan analisa tersebut dapat diperkirakan bagaimana nantinya faham simbolisme akan bergeser dari budaya jawa. Tapi bahwa simbolisme tidak akan terpengaruh oleh kehidupan manusia tapi kehidupan manusialah yang tergantung pada simbolisme. Dan sampai kapanpun simbolisme akan terus berkembang mengikuti berputarnya sangkakala.

Neptu Hari

Minggu Pon : 12
Senin Pon : 11
Selasa Pon : 10
Rabu Pon : 14
Kamis Pon : 15
Jum’at Pon : 13
Sabtu Pon : 16
Minggu Kliwon : 13
Senin Kliwon : 12
Selasa Kliwon : 11
Rabu Kliwon : 15
Kamis Kliwon : 16
Jum’at Kliwon : 14
Sabtu Kliwon : 17
Minggu Pahing : 14
Senin Pahing : 13
Selasa Pahing : 12
Rabu Pahing : 16
Kamis Pahing : 17
Jum’at Pahing : 15
Sabtu Pahing : 18
Minggu Wage : 9
Senin Wage : 8
Selasa Wage : 7
Kamis Wage : 12
Jum’at Wage : 10
Sabtu Wage : 13
Minggu Legi : 10
Senin Legi : 9
Selasa Legi : 8
Rabu Legi : 12
Kamis Legi : 13
Jum’at Legi : 11
Sabtu Legi : 14

Pembuatan Nama

Neptu hari :
Mingggu : 5
Senin : 4
Selasa : 3
Rabu : 7
Kamis : 8
Jum’at : 6
Sabtu : 9
Neptu Huruf sbb : Ha 1, Na 2, Ca 3, Ra 4, Ka 5, Da 6, Ta 7, Sa 8, Wa 9, La 10, Pa 11, Dha 12, Ja 13, Ya 14, Nya 15, Ma 16, Ga 17, Ba 18, Tha 19, Nga 20
Neptu Pasaran : Pon 7, Wage 4, Kliwon 8, legi 5, Pahing 9

Jumlahkan Neptu Weton ( hari dan pasaran ) dengan Neptu Huruf nama. Dari penjumlahan dikurangi lima-lima.
Contoh :
1. Kelahiran Jum,at Legi
2. Nama Sutoyo = S 8, T 7, Y 14 = 29
Penjumlahan 11+29 = 40 dikurangi lima-lima habis

Arti Sebuah Nama

1. Sri : Artinya selamat dan banyak rejekinya

2. Lungguh : Berkedudukan baik dan berpangkat

3. Gedhong : Kelak dapat berhasil dan kaya

4. Lara : Selalu menderita dan sakit-sakitan

5. Pati : Kelak akan menderita, tidak berumur panjang


Perjodohan

Neptu huruf :

Ha = 6 Na = 3 Ca = 3 Ra = 3 Ka = 3
Da = 5 Ta = 3 Sa = 3 Wa = 6 La = 5
Pa = 1 Dha = 4 Ja = 3 Ya = 8 Nya = 3
Ma = 5 Ga = 1 Ba =2 Tha = 4 Nga = 2
Caranya dengan menjumlahkan nama calon pengantin pria dan wanita ambil huruf hidupnya saja

Contoh :
Waluyo : W =6 L = 5 Y =8 = 19
Prihatini : P = 1 H = 6 T =3 N =3 = 13
19 + 13 = 32 dikurangi tujuh – tujuh ( 4 )

Hitungan Sisa sbb :

1. Tunggak Tan Semi : Sengsara selama menjadi pasangan

2. Pisang Pinugel : Cerai

3. Lumbung Gumulang : Melarat seumur hidup, boros

4. Sanggar Waringin : Menjadi pengoyom dan kaya

5. Pedaringan Kebak : Selalu dalam kecukupan, dan menjadi pelindung
6. Satria Lelaku : Harus berdagang dan bisa terhormat

7. Pandhita Mukti : Bahagia, tentram selamanya

Hitungan lain sbb :

1. Pisang Pinunggel : Mati, artinya bila punya anak lelaki, ayahnya yang meninggal, bila punya anak wanita maka ibunya yang akan meninggal lebih dulu.

2. Sanggar Waringin : Mendapat keteduhan ( tentram dan bahagia )

3. Gedhong Rembulan : Cepat Kaya, tetapi sering tertipu

4. Bale Kedhawang : Menakutkan ,selalu gelisah

5. Liman Plasungan : Gajah sering lepas, bila punya anak sesudah besar akan meninggal

6. Warak Pangrungruman : Pandai mencari simpati, gampang cari rejeki, tetapi tidak pandai menyimpannya

7. Garangan Macan : Pandai cari uang tapi sering tertipu

Menghitung Hari

Cth : 12 April 1974

1. Tahun diambil dua angka belakang 74
2. Tahun 74 : 4 18
3. Angka Bulan 4
4. Tanggal 12 +
Jumlah 108
6-
Sisa 102 : 7 =4
( Jum’at)

Menghitung Pasaran

1. Tahun 74 : 4 = 18
2. Angka bulan = 4
3. Tanggal = 12+
Jumlah = 34
2-
Sisa 32 : 5 =2 ( legi )

Hari Pernikahan

Hitungan Neptu hari dan pasaran, ketika acara berlangsung dan dikurangi tujuh-tujuh, jumlahnya adalah jawaban keadaan pengantin dikemudian hari. Bila sisanya sbb :

1. Wasesa Segara : Luas pandangan hidupnya, sangat berwibawa

2. Tunggak semi : Banyak anak tetapi sering sakit-sakitan
3. Satria Wibawa : Selalu mendapat keberuntungan dan dapat kaya

4. Sumur Sinaba : Selalu menjadi pengayoman, menolong orang

5. Satria Wirang : Selalu sengsara, melarat

6. Bumi Kapetak : Selalu tersisih, tetapi dapat simpan harta

7. Lebu Katiup Angin : Selalu kekurangan, selalu pindahrumah, dan sering pindah kerjaan dan kehidupannya tidak menentu

Hitungan lainnya :

Jumlahkan Neptu hari dan pasaran kedua calon pengantin dan kurangi empat-empat, kalau sisanya ssb :

1. Gentho : Sulit mendapatkan anak

2. Gembili : Banyak anaknya

3. Sri : Banyak rejekinya

4. Punggel : Salah satu mati muda

Mendirikan Rumah

Jumlah Neptu hari dan pasaran ketika akan mendirikan rumah/membangun rumah, dari jumlah itu dikurangi lima-lima, bila sisanya :

1. Kerta : Mendapat kejayaan

2. Yasa : Mendapat Kejayaan

3. Candi : Mendapat keberuntungan

4. Rogoh : Sering kemasukan pencuri

5. Sempoyong : Sering pindah rumah

Pindah Rumah

Jumlahkan Neptu hari dan pasaran pada hari saat mau pindah rumah, jumlahnya dikurangi enam-enam, bila sisanya sbb:

1. Pitutur : Banyak kesulitan

2. Demang Kandhuruwan : Sering menderita sakit

3. Satria Pinayungan : Banyak yang memuji dan terhormat

4. Mantri Sinaroja : Disenangi tetangga dan orang banyak

5. Macan Ketawan : Sering bertengkar dan digugat

6. Nuju Pati : Serig menderita dan selalu sedih

Neptu dan hari pasaran yang dipakai bb :

Jum’at 1, Sabtu 2, Ahad 3, Senin 4, Selasa 5, Rabu 6, Kamis 7.
Kliwon 1, Legi 2, Paing 3, Pon 4, Wage 5

Hitungan lain :

Jumlah Neptu hari dan pasaran dikurangi empat-empat, bila sisa sbb :

1. Kerta, dihormati oleh tetangga
2. Yasa, Tentram dan tenang hidupnya
3. Rogoh, Sering didatangi pencuri
4. Sempoyong, Sering pindah rumah

Bila jumlah Neptunya sbb :

Jumlah Neptu Weton Menghadap ke

7                           Utara atau Timur
8                           Utara atau Timur
9                           Selatan atau Timur
10                        Selatan atau Barat
11                         Barat
12                        Utara atau Barat
13                        Utara atau Timur
14                         Selatan atau Timur
15                        Barat
16                        Barat
17                       Utara atau Barat
18                       Utara atau Timur

Kelemahan Naga

No     Hari/ Pasaran      Kedudukan            Tidur        Bangun      Lengah Naga

1       Minggu Pon Timur Laut            09.00      00.00        10.00     –  22.00

2       Senin Wage             Barat Laut              08.00      23.00        09.00    –     22.00

3       Selasa Kliwon         Timur                      12.00        16.00        13.00    –     15.00

4       Rabu Legi                 Timur Laut           08.00        23.00        09.00    –     22.00

5       Kamis Pahing         Timur Laut            08.00         15.00       09.00    –     15.00

6       Jum’at Pon              Barat Laut             11.00          00.00       12.00    –     23.00

7       Sabtu Wage             Barat Laut             08.00          00.00      19.00    –     23.00

8       Minggu Kliwon Barat Laut            09.00          00.00       10.00    –    22.00

9       Senin Legi                Barat daya            08.00           23.00      09.00    –    22.00

10     Selasa Pahing        Timur Laut           12.00            16.00     13.00    –     16.00

11     Rabu Pon                 Barat Daya           08.00            23.00     09.00    –    22.00

12     Kamis Wage           Timur Laut           08.00            15.00     09.00    –     14.00

13     Jum’at Kliwon       Barat Daya           11.00              00.00    12.00     –    23.00

14     Sabtu Legi               Barat Daya           08.00             00.00    09.00    –    23.00

15     Minggu Pahing Barat Daya           09.00            00.00    10.00    –     23.00

16     Senin Pon                Timur                     08.00             23.00    09.00    –     22.00

17     Selasa Wage           Timur Laut           12.00              16.00    13.00    –     15.00

18     Rabu Kliwon           Tenggara             08.00               23.00    09.00    –    22.00

19     Kamis Legi              Barat Laut            08.00              16.00    09.00    –     15.00

20     Jum’at Pahing       Tenggara              11.00                00.00    12.00    –   23.00

21     Sabtu Pon                Timur                    08.00               00.00    09.00    –   23.00

22     Minggu Wage Barat Daya          09.00               00.00    10.00    –   23.00

23     Senin Kliwon          Timur Laut           08.00              23.00    09.00    –  22.00

24     Selasa Legi              Barat Laut            12.00                16.00    13.00    –   15.00

25     Rabu Pahing           Timur                    08.00               23.00    09.00   –   22.00

26     Kamis Pon               Tenggara             08.00                15.00    09.00    –   14.00

27     Jum’at Wage          Tenggara              11.00                00.00    12.00    –  23.00

28     Sabtu Kliwon         Timur Laut           08.00              00.00    09.00    –   23.00

29     Minggu Legi Tenggara               09.00               00.00   10.00    –   23.00

30     Senin Pahing          Barat Laut            08.00              23.00    09.00    –   22.00

31     Selasa Pon                Tenggara              12.00               16.00    13.00    –    15.00

32     Rabu Wage               Timur                    08.00               23.00    09.00    –  22.00

33     Kamis Kliwon          Timur                    08.00               23.00    09.00    –  22.00

34     Jum’at Legi               Timur                  11.00                 00.00   12.00    –   23.00

35     Sabtu Pahing            Timur                   08.00               00.00   09.00    –  23.00

Penjelasan Kedudukan Sang Naga

Apabila dihitung Neptu hari da pasarannya sbb :

  1. 7, 12, 17                   : Naga berada di Timur Laut
  2. 8, 13                           : Naga berada di Barat Laut
  3. 9, 14                           : Naga berada di Barat Daya
  4. 10, 15                        : Naga berada di Tenggara
  5. 11, 16, 18                  : Naga berada di Timur

Rotasi Waktu Pancaran Daya

Rotasi Jam
Malam 18.00-20.00 20.00-21.00 21.00-23.00 23.00-01.00 01.00-03.00 03.00-04.00 04.00-06.00
Siang 06.00-08.00 08.00-09.00 09.00-11.00 11.00-13.00 13.00-15.00 15.00-16.00 16.00-18.00
Hari 1 2 3 4 5 6 7
Minggu Kuning Hitam Hijau Putih Merah Putih Merah
Senin Hitam Hijau Putih Merah Putih Merah Kuning
Selasa Hijau Putih Merah Putih Merah Kuning Hitam
Rabu Putih Merah Putih Merah Kuning Hitam Hijau
Kamis Merah Putih Merah Kuning Hitam Hijau Putih
Jum’at Putih Merah Kuning Hitam Hijau Putih Merah
Sabtu Merah Kuning Hitam Hijau Putih Merah Putih
Pasaran 1 2 3 4 5 6 7
Pon Kuning Hitam Hijau Putih Merah Kuning Hitam
Wage Hitam Hijau Putih Merah Kuning Hitam Hijau
Kliwon Hijau Putih Merah Kuning Hitam Hijau Putih
Legi Putih Merah Kuning Hitam Hijau Putih Merah
Paing Merah Kuning Hitam Hijau Putih Merah Kuning

Kuning : Ego, Harga Diri, Kederajatan

Hitam : Lumawah, nafsu, kebendaan, uang

Hijau : Kasih sayang, Mulhimah, nafsu ingin tahu

Putih : Kesucian, Kepandhitaan, Spiritual, Diam

Merah : Amarah keserakahan, galak, dan pemberani

  • Membuka suatu usaha              : warnanya hitam-hitam ( banyak uang )
  • Membuka kantor                         : waktunya adalah kuning-kuning  ( sukses )
  • Membuka Badan Sosial             : Warnanya hijau putih( kasih dan suci )
  • Mendirikan sesuatu bersifat keamanan : Merah-merah                  ( wibawa )

Bawana Ageng dan Bawana Alit

1.  Warna Kuning berada di Paru-paru, hari Minggu pasaran Pon

2. Warna Hitam berada di Perut, hari Senin pasaran Wage

3. Warna Hijau berada di Jantung, hari Selasa pasaran Kliwon

4.  Warna Putih berada di Buah Pinggang, hari Rabu pasaran Legi

5.   Warna Merah berada di Hati/Lever, hari Kamis pasaran Paing

6.   Warna Putih berada di Ginjal, hari Jum’at pasaran Legi

7.   Warna Merah berada di Hati ( perut bgn kanan ), hari Sabtu pasarannya Paing


Mengetahui Jalannya Hitungan Hari Mingguan

  1. Bila hari “Ahad” hitungannya bertemu “lima”, utara tempatnya , rupanya kelabu dan Nabinya Nuh
  2. Bila hari “ Senin” hitungannya bertemu “empat” penghidupannya selatan, rupanya kuning, Nabinya Musa
  3. Bila hari “Selasa” hitungannya bertemu “tiga” penghidupannya selatan barat, rupanya merah kuning, Nabinya Isa
  4. Bila hari “Rabu” hitungannya bertemu “tujuh” penghidupannya selatan timur, rupanya hitam putih, Nabinya Ibrahim
  5. Bila hari “Kamis” hitungannya bertemu “delapan” penghidupannya di timur persis, rupanya merah, Dewi Fatimah
  6. Bila hari “Jum’at” hitungannya bertemu “enam” penghidupannya di barat persis, rupanya hitam, Nabinya Muhammad
  7. Bila hari “Sabtu” hitungannya bertemu “Sembilan” penghidupannya utara barat, rupanya putih, Nabinya Yusuf

Mengetahui Jalannya Hitungan Hari Pasaran

  1. Bila hari “Legi” hitungannya bertemu “lima”, timur tempatnya, rupanya putih, kotanya selaka, lautnya santan kelapa, burungnya bangau, kayunya sekar petak, wayangnya Narada
  2. Bila hari “Pahing” hitungannya bertemu “sembilan” selatan tempatnya, rupanya merah, kotanya tembaga, lautnya darah, burungnya kuning, kayunya ingas, wayangnya Batara Brahma
  3. Bila hari “Pon” hitungannya bertemu “tujuh” , barat tempatnya, rupanya kuning, kotanya kencana, lautnya madu, burungnya kepodang, kayunya kemuning wayangnya Batara Kamajaya
  4. Bila hari “ Wage” hitungannya bertemu “empat” utara tempatnya, rupanya hitam, kotanya besi, lautnya nila, burungnya dandang, kayunya telasih, wayangnya batara Wisnu
  5. Bila hari “Kliwon” hitungannya bertemu “delapan” tengah persis tepatnya, rupanya ada putih ada merah, ada kuning majupat, kotanya selaka, tembaga, kencana, besi, lautnya majupat timur santan kelapa, selatan darah, barat madu, utara nila sedangkan burungnya bayan dengan ules bermacam-macam.

Pertemuan Hari Pasaran

Bila bertemu “Tujuh” maka itu jelasnya Bumi

Bila bertemu “ Delapan “ maka itu jalannya Api

Bila bertemu “Sembilan” maka itu jalannya ‘Arsy empat

Bila bertemu “Sebelas” maka itu jalannya Bunga

Bila bertemu “ Duabelas” maka itu jalannya Syetan

Bila bertemu “ Tigabelas” maka itu jalannya Bintang

Bila bertemu “ Empatbelas” maka itu jalannya Bulan

Bila bertemu “Limabelas” maka itu jalannya Matahari

Bila bertemu “ Enambelas” maka itu jalannya Air

Bila bertemu “Tujuhbelas” maka itu jalannya Bumi

Bila bertemu “Delapanbelas” maka itu jalannya Api

Masalah Hari untuk mencari Sandang Pangan

  1. Bila hari Jum’at Kliwon, maka sandang berada di barat , pangan di selatan, sakit berada di selatan
  2. Bila hari Sabtu Legi, maka sandang berada di selatan , pangan dan sakit di barat, pati berada di Timur
  3. Bila hari Ahad Pahing, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan dan timur, pati berada di utara
  4. Bila hari Senen Pon, maka sandang berada di utaras , pangan di selatan, sakit berada di timur dan pati di barat
  5. Bila hari Selasa Wage, maka sandang berada di selatan , pangan di utara, sakit berada di timur, pati berada di barat
  6. Bila hari Rabu Kliwon, maka sandang berada di utara , pangan di timur, sakit berada di barat dan pati di selatan
  7. Bila hari Kamis Legi, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara
  8. Bila hari Jum’at Pahing, maka sandang berada di barat , pangan di barat, sakit dan pati berada di selatan
  9. Bila hari Sabtu Pon, maka sandang berada di selatan , pangan di timur, sakit berada di barat dan pati di utara
  10. Bila hari Ahad Wage, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan, dan pati di utara
  11. Bila hari Senen Kliwon, maka sandang berada di selatan , pangan di timur, sakit berada di barat dan pati di utara
  12. Bila hari Selasa Legi, maka sandang berada di utara , pangan di selatan, sakit berada di timur dan pati di utara
  13. Bila hari Rabu Pahing, maka sandang berada di utara , pangan di barat, sakit berada di timur dan pati di selatan
  14. Bila hari Kamis Pon, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara
  15. Bila hari Jum’at Wage, maka sandang berada di barat , pangan di selatan, sakit berada di utara dan pati di timur
  16. Bila hari Sabtu kliwon, maka sandang berada di selatan , pangan di barat, sakit berada di timur dan pati di utara
  17. Bila hari Ahad Legi, maka sandang berada di timur , pangan dan sakit berada di utara dan pati di selatan
  18. Bila hari Senen Pahing, maka sandang berada di selatan , pangan di utara, sakit berada di timur dan pati di utara
  19. Bila hari Selasa Pon, maka sandang berada di timur , pangan di barat, pati berada di utara
  20. Bila hari Rabu Wage, maka sandang berada di utara , pangan di barat, sakit berada di timur dan pati di barat
  21. Bila hari kamis Kliwon, maka sandang berada di timur , pangan di selatan, sakit berada di barat dan pati di utara
  22. Bila hari Jum’at Legi, maka sandang dan  pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara
  23. Bila hari Sabtu Pahing, maka sandang berada di selatan , pangan di utara, sakit berada di timur dan pati barat
  24. Bila hari Ahad Pon, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati utara
  25. Bila hari Senen Wage, maka sandang berada di selatan , pangan di utara, sakit berada di timur dan pati barat
  26. Bila hari Selasa Kliwon, maka sandang berada di selatan , pangan di timur, sakit berada di barat dan pati di utara
  27. Bila hari Rabu Legi, maka sandang berada di utara , pangan di selatan, sakit berada di barat dan pati di timur
  28. Bila hari Kamis Pahing, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara
  29. Bila hari Jum’at Pon, maka sandang berada di barat , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara
  30. Bila hari Sabtu Wage, maka sandang berada dan pangan di selatan, sakit berada di timur dan pati di barat
  31. Bila hari Ahad Kliwon, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara
  32. Bila hari Senen Legi, maka sandang berada di selatan , pangan di utara, sakit berada di timur dan pati barat
  33. Bila hari Selasa Pahing, maka sandang berada di selatan  , pangan di utara, sakit berada di barat dan pati di timur
  34. Bila hari Rabu Pon, maka sandang berada di utara , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara
  35. Bila hari kamis Wage, maka sandang berada di timur , pangan di barat, sakit berada di selatan dan pati di utara

Masalah waktu mencari rejeki

Bila hari ahad pagi, rizki besar hingga tengah hari, dari tengah hari hingga terbenan matahari rizki kecil

Bila hari senin pagi rizki kecil hingga tengah hari, dari tengah hari hingga terbenan matahari rizki besar

Bila hari selasa pagi, rizki condong ke timur, kala tengah hari hingga waktu ashar rahayu

Bila hari rabu pagi kala condong ke timur rizki kecil, tengah hari lingsir ke barat rahayu, ashar rizki besar

Bila hari kamis pagi rahayu, lingsir ke timur rizki besar, kala tengah hari rizki kecil, dari barat hingga ashar rahayu

Bila hari jum’at pagi kala lingsir ke timur rizki kecil, dari lingsir kebarat hingga ashar rahayu

Bila hari sabtu pagi lingsir ke timur rizki kecil, kala lingsir ke barat riski besar

Na’asnya Hari

Dalam 12 bulan, ada tiga bulan sekali terdapat hari na’as dan 3 bulan sekali yang terdapat hari na’as itu ialah :

Bila bulan Ramadhan, Syawal dan Dzulqaidah, na’asnya pada hari jum’at

Bila bulan Dzul Hijjah, Muharam dan Safar, na’asnya jatuh pada hari sabtu dan ahad

Bila bulan Robi’ul awal, Rajab dan Sya’ban, na’asnya jatuh pada hari rabu dan kamis

Bila bulan Rabi’ul awal, Rabi’ul akhir dan Jumadil awal, na’asnya jatuh pada hari Senen dan selasa

Ini dinamakan “ Jati Ngarang” maka berhati-hati dalam bercocok tanam, bepergian atau mendirikan rumah atau kegiatan lainnya karena bisa membawa celaka atau terkena cobaan. Untuk membangun rumah yang paling baik adalah pada bulan Safar, Rabi’ul Akhir dan Sya’ban

Pranata Mangsa

Untuk mengetahui peralihan musim, yang dibagi dalam 12 masa yang merupakan peristiwa yang perlu diberikan tanda, baik untuk memprediksi masa depan , kelahiran seseorang, bercocok tanam maupun perjalanan

Kasa (1)

  1. Berotasi selama           :41 hari (23 juni – 2 agustus )
  2. Dewanya                         : Bathara Antaboga
  3. Candra                             : ratna jatuh dari tatahan
  1. Tanda-tanda                  : musim kemarau, pohon-pohon tidak berdaun, mulai palawija, belalang bertelur, matahari digaris utama menuju selatan dana ngin bertiup dari timur laut ke barat daya
  1. Watak kelahiran          : bertabiat suka menolong orang
  2. Sifat                                  : sedang, labil
  3. Batu                                  : Jamrud, onix, mata kucing
  4. Warna                              : hitam, merah
  5. bunga                               : melati, gardena dan sedap malam

Karo (2)

  1. Berotasi selama           : 23 hari (3 agustus – 25 agustus)
  2. Dewanya                         : Bathari Sakri
  3. Candra                             : Tanah yang retak
  1. Tanda-tanda                  : Musim kemarau, tanah terbelah karena kering, tanaman palawija harus dapat air, pohon kapuk dan mangga keluar daun mudanya. Matahari bergeser dari utara ke selatan, angina bertiup dari barat laut ke barat daya
  1. Watak kelahiran          : bertabiat jorok
  2. Sifat                                  : aktif tapi roboh
  3. Batu                                  : ruby, topas, berlian dan turmalin
  4. Warna                              : hitam, jambon
  5. Bunga                               : melati, lely dan anggrek

Katiga (3)

1. Berotasi selama             : 23 hari (26 agustus – 18 september)

2. Dewanya                          : Bathara kamajaya

3. Candra                              : anak menuruti ayah

4. Tanda-tanda                  : musim kemarau, mulai tumbuh ubi, gadung bangsa temu,       bumbu, mulai memetik palawija. Matahari dari utara masuk garis kathulistiwa, angina bertiup dari utara ke selatan

5. Watak kelahiran            : bertabiat kikir

6. Sifat                                    : disenangi orang lain

7. Batu                                   : pink, giok dan akik

8. Warna                               : kuning, hijau

9. Bunga                                : melati, lely dan anggrek

Kapat (4)

1. Berotasi selama             : 25 hari (19 september -13 oktober)

2. Dewanya                          : Bhatara Asmara

3. Candra                              : pancuran emas berhamburan di bumi

4. Tanda-tanda                  : musim labuh, memasuki musim hujan, sumur kering, pohon kapukberbuah, burung manyar membuat sarang,. Matahari di garis khatulistiwa, angina bertiup dari barat laut ke tenggara

5. Watak kelahiran            : bertabiat serba  baik

6. Sifat                                    : rapi, senang menolong

7. Batu                                   : Opal, berlian, mirah dan merjan

8. Warna                               : biru, merah anggur

9. Bunga                                : melati, anggrek dan gladiol

Kalima (5)

1. Berotasi selama             : 27 hari (14 oktober – 9 nopember)

2. Dewanya                          : Bhatara Asmara

3. Candra                              : pancuran emas berhamburan di bumi

4. Tanda-tanda                   : musim labuh, memasuki musim hujan, sumur kering, pohon kapuk berbuah, burung manyar membuat sarang,. Matahari di garis khatulistiwa ke selatan, angina bertiup dari barat laut ke tenggara

5. Watak kelahiran            : bertabiat suka mencela

6. Sifat                                    : banyak bicara dermawan

7. Batu                                   : topaz, kalimaya dan aquamarine

8. Warna                               : merah, putih

9. Bunga                               : melati, anggrek dan gardena

Kanem (6)

1. Berotasi selama             : 43 hari ( 10 nopember – 22 desember )

2. Dewanya                          : Bhatara Guru

3. Candra                              : pancuran emas berhamburan di bumi

4. Tanda-tanda                  : Musim hujan, musim buah mangga, rambutan, dan mulai membajak sawah. Matahari bergeser lagi ke selatan  angina kencang dari abart ke timur

5. Watak kelahiran            : tajam otaknya/ cerdas

6. Sifat                                    : cerdas sombong

7. Batu                                   : intan, safir dan nilam

8. Warna                               : hijau, merah jambu

9. Bunga                                : melati suplir, lely dan mawar merah

Kapitu (7)

1. Berotasi selama             : 43 hari (23 desember – 3 februari

2. Dewanya                          : Bhatara Indra

3. Candra                              : bisa terbang tertiup angin

4. Tanda-tanda                  : musim penyakit, banjir, angina besar, mulai tanam pagi. Matahari berada di posisi sebelah selatan, angina kencang dari barat, tak tentu arah

5. Watak kelahiran            : bertabiat sedang,

6. Sifat                                    : panjang tangan

7. Batu                                    : biduri bulan dan pirus

8. Warna                                : hijau biru

9. Bunga                                 : melati sedap malam dan lely

Kawolu (8)

1. Berotasi selama             : 27 hari (4 februari – 1 maret )

2. Dewanya                          : Bhatara Brahma

3. Candra                              : Tersiar dalam kehendak

4. Tanda-tanda                  : Musim hujan, tanaman padi mulai berbuah, banyak ulat dalam tanah. Matahari dari selatan bergeser ke utara, angina dari barat laut ke timur tak tentu arah

5. Watak kelahiran            : bertabiat sedang,

6. Sifat                                   : keras tapi dermawan

7. Batu                                   : safir biru dan kalimaya

8. Warna                               : biru tua, hijau dan merah muda

9. Bunga                                : gladiol, gardena, aster dan mawar

Kasanga (9)

1. Berotasi selama             : 25 hari (2 maret – 26 maret )

2. Dewanya                          : Bhatara Bayu

3. Candra                              : Ucapan yang lemah lembut

4. Tanda-tanda                  : Musim hujan, gangsir dan gareng (uir-uir) berbunyi, anjing birahi, tanaman padi hampir tua, burung kegirangan. Matahari berada pada garis khatulistiwa, angin dari selatan bertiup kencang

5. Watak kelahiran            : tidak dapat berbicara dengan lemah lembut

6. Sifat                                    : bicara seenaknya kadang seronok

7. Batu                                   : safir, jamrud, kecubung

8. Warna                                : biru, hijau dan hitam dan abu-abu

9. Bunga                                 : melati, mawar, gardena , kentil

Kasadasa (10)

1. Berotasi selama             : 24 hari ( 27 maret – 19 april )

2. Dewanya                          : Bhatara Bisma

3. Candra                              : Gedong tertutup dalam hati

4. Tanda-tanda                  :  Peralihan musim hujan ke musim kemarau, musim binatang mengandung, burung membuat sarang, padi sudah tua, siap panen, nelayan melaut. Matahari bergeser ke utara. Angin dari tenggara bertiup cukup kuat

5. Watak kelahiran            : bertabiat suka sakit hati

6. Sifat                                    : berkorban/ mengalah

7. Batu                                   : kecubung, badarbesi dan biduri

8. Warna                               : merah, kuning

9. Bunga                                : gladiol, merah, mawar merah

Jestha/ destha (11)

1. Berotasi selama             : 24 hari ( 20 april – 12 mei )

2. Dewanya                          : Bhatara Yamadipati

3. Candra                              : Intan diasah/ setia akan persaudaraan

4. Tanda-tanda                  : Musim kemarau, telur burung sudah menetas, puncak panen padi, unggas kekeringan. Matahari bergeser lagi ke utara, angina dari tenggara berhembus ke timur laut

5. Watak kelahiran            : bertabiat suka mengambil barang orang

6. Sifat                                    : kurang semangat

7. Batu                                   : jamrud dan safir

8. Warna                               : merah anggur, jingga

9. Bunga                                : gladiol, mawar dan anyelir

Sadha (12)

1. Berotasi selama             : 41 hari ( 13 mei – 22 juni )

2. Dewanya                          : Bhatara Yamadipati

3. Candra                              : Intan diasah/ setia akan persaudaraan

4. Tanda-tanda                  : hawa dingin, mulai panen buah jeruk, apel, nenas, dll, akhir panen padi musim tanam palawija. Matahari ke utara lagi, angina sepoi-sepoi dari timur ke barat

6. Sifat                                   : dualisme tapi membimbing ilmu/ kepemimpinan

7. Batu                                  : jamrud, aquamarine dan akik

8. Warna                              : biru, kuning dan putih

9. Bunga                               : melati, gardena dan anyelir

Alamat Bintang Kemukus

  1. Timur : Ada raja-raja berduka cita, para bupati kesusahan, orang desa semua kesusahan, banyak hujan, beras, padi murah emas dan intan susah dicari
  2. Tenggara : Ada raja wafat, orang dbanyak berpindah tempat, jarang hujan, buah-buahan banyak gugur, banyak penyakit, sedikit beras dan padi, kerbau dan sapi murah
  3. Selatan : Ada raja wafat, para bupati dan bawahannya sam susah, banyak hujan, padi, buah dan beras berhasil baik, kerbau sapi murah, tetapi orang desa semua kesusahan, sedih
  4. Barat Daya : Ada raja atau pembesar wafat, orang desa dapat banyak kebaikan, buah-buahan berhasil baik, beras dan padi murah, kerbau dan sapi banyak yang mati
  5. Barat : Ada raja diangkat, orang desa semua senang, banyak hujan, berhasil semua tanaman, beras dan padi murah
  6. Barat Laut : Ada raja merebut kedudukan, para bupati dan bawahannya berebutan, orang desa semua berduka cita, banyak hujan, halilintar menyambar, ada gerhana, kerbau dan sapi (ternak) banyak yang mati, sedikit padi dan beras, emas dan intan murah
  7. Utara : Ada raja kesusahan dalam pemerintahannya, para bupati berebutan banyak yang tewas, orang desa semua kesusahan, jarang hujan, emas, intan murah
  8. Timur Laut : Ada raja ditinggal rakyatnya, para bupati dan bawahannya banyak mati berperang, desa-desa hancur, rakyat menderita duka cita, jarang ada beras, padi, kerbau, sapi murah, buah semua berhasil baik

Gerhana

  1. Kasa : Dunia tentram, banyak orang berpindah tempat, orang mungkin akan senang, ternak tak kurang makan
  2. Karo : Hujan lebat, pohon semua tumbuh, banyak orang memfitnah, banyak hujan angina
  3. Katiga : Banyak hujan tanaman subur, orang desa banyak bertengkar, banyak bahaya
  4. Kapat : Jarang hujan, dunia taka man, orang desa bertengkar, memfitnah, dan kecurian, pala gantung rusak dan panas terik
  5. Kalima : Pikiran orang bimbang, banyak orang sakit, banyak orang berbuat tidak baik, tidak tentram hatinya
  6. Kanem : Banyak orang merasa susah, banyak orang sakit, hasil bumi rusak, di desa-desa banyak pencuri, banyak berpindah tempat
  7. Kapitu : Dunia tidak aman, orang bingung, menimbulkan keributan, banyak penyakit, krisis pangan dan orang susah
  8. Kaulu : Rakyat berduka cita, negeri tidak aman, orang desa banyak bertengkar, dan banyak pindah tempat
  9. Kasanga : Banyak orang bertengkar, kesusahan dan orang banyak menentang pemerintah
  10. Kadasa : Buah-buahan banyak, dunia tidak aman, banyak orang dikutuk orang tuanya, orang besar bertentangan, orang banyak lupa orang tuanya, orang banyak mati, banyak mengungsi ke Negara lain dengan keluarganya
  11. Destha : Dunia rusak, dagang susah, ada sesuatu meletus, orang berduka cita, banyak hujan
  12. Saddha : Dunia rebut, tanaman tidak berhasil, jual beli sepi, banyak penyakit, orang berduka cita, jarang sandang pangan berkurang

Memilih Pekarangan

  1. Miring ke timur, bernama manik mulia, lebur segala penyakit, banyak rejeki, selamat, tentram. Penolaknya tanami cocor bebek diujung barat
  2. Miring ke barat, bernama Sri sedana, sering merebut pendapat, bertengkar, banyak penyakit. Penolaknya ditanami pohon pisang batu di sudut timur
  3. Miring ke selatan, bernama Gelagah, hilang kekayaannya, sering mendapat bahaya. Penolaknya di tanami mawar (geni) ditengah karang
  4. Miring ke utara, bernama Indraprasta, segala apa kehendaknya bisa jadi, kalo kaya bisa sampai ke anak cucu
  5. Miring ke timur dan barat (ditengah tinggi) sebagai punggung sapi bernama Dharmalungit, akan memperoleh kekayaan banyak
  6. Miring keselatan, tapi sebelah selatannya rawa, bernama Sekar sinom, kaya harta, sering kehilangan. Penolaknya ditanami pohon asam dan delima
  7. Tinggi barat rendah utara bernama Danarasa, menjadi kaya istri dan kaya harta
  8. Tinggi barat rendah timur, bernama Srinugraha, mendapat karunia dari Tuhan yang besar
  9. Tinggi timur rendah barat bernama Kalawisa, tiada putus-putus kesakitan dan hampir mati
  10. Gumulung (landai) utara bernama Wisnumanitis, banyak memperoleh rejeki, turun sampai anak cucu
  11. Landai ke selatan bernama Shiwaboja, selalu mendapat godaan dan kesusahan
  12. Rata (datar) membawa bianglala merah semu kunign bernama Brahma padam, angker tanah itu, sering membahayakan
  13. Rata membawa kukuwung (bianglala) hijau menggenag bernama Endragana, selamat, baik
  14. Dikelilingi gunung atau bubun gbernama Kaula Katubing Bala, menjadi kaya harta benda
  15. Dikelilingi air bernama Sigarpenyalin, sering bertengkar. Penolaknya menanam air ditengah pekarangan
  16. Disebelah barat gunung bernama Asungelak, sering dirusak orang,. Penolaknya membuang lungka( tanah liat kering)
  17. Keluar air bernama Singhameta, kesakitan,. Penolaknya menanam batu ditengah0tengah pekarangan
  18. Dikelilingi rejeng atau pangkung bernama Sunialayu, kaya anak
  19. Diapit air disebelahnya jurang bernama Srimangepel, akan menjadi kaya beras dan padi
  20. Diapit gunung bernama Luwurwangke, disenangi oleh kerbau, sapi, dll
  21. Miring ke timur, utara gunung dan selatan gunung bernama Arjuna , besar hatinya, sering dimalui orang
  22. Dikelilingi gunung dan dibayangi gunung bernama Tiga warna, ayem dan tentram, selalu bertapa
  23. Rupanya (tanahnya) putih, rasanya manis, berbau harum itu bagus  kedatangan kekayaan banyak
  24. Rupanya (tanahnya) hijau, rasanya manis, pedas, baunya tengik, itu lebih bagus, kaya dan selamat
  25. Rupanya merah, rasanya manis, baunya pedas, itu baik kaya ternak
  26. Rupanya hitam, rasanya pahit, baunya amis, itu amat jelek, menjadi teman setan

Panduan Arah

1. Selatan

Merupakan unsur Api yang hangat atau panas, warna dominant pada arah ini adalah merah dan kuning terang, arah ini adalah tempat bagi putri kedua yang akan membawa nasib baik ( perempuan ) daripada pria dan binatang diarah ini adalah Phoenix yang akan memberikan kesempatan jabatan dan kenaikan status.

2. Utara

Unsur dari arah ini adalah Air dan merupakan dari dingin dan keheningan, warna yang dominant adalah hitam, biru dan ungu tua yang akan menguntungkan bagi arah ini. Merupakan tempat anak laki-laki kedua dan binatang langitnya adalah kura-kura yang akan membawa kebaikan bagi seluruh keluarga apabila ditaruh di arah ini.

3. Timur

Ini adalah tempat dari unsure kayu dan tempat terbaik bagi anak laki-laki sulung atau anak tunggal baik pria atau wanita, unsure kayu dianggap sebagai symbol perkembangan dan merupakan tempat dari naga hijau yang sangat menguntungkan dan untuk meningkatkan sudut ini berilah banyak tanaman hijau.

4. Barat

Ini merupakan tempat keceriaan, unsure pada arah ini adalah logam warna dominannya adalah putih dan arah ini merupakan tempat putri termuda dalam suatu keluarga, barat merupakan tempat macan putih.

5. Tenggara

Unsur di sudut ini adalah angin dan sudut ini dipercaya dapat memberikan kekayaan dengan memajang tanaman atau bunga di sudut ini atau berikan penerangan yang baik pada sudut ini untuk memberikan kesuksesan, tenggara adalah tempat dari anak perempuan tertua.

6. Barat Daya

Ini tempat dari garis Ibu dan merupakan unsure tanah, dan ini merupakan arah yang sangat penting bagi suatu rumah jangan biarkan arah ini dijadikan tempat yang kotor; gudang, kamar mandi… maka seluruh penghuni rumah akan mengalami kesengsaraan. Selalulah memeriksa sudut ini apabila ingin mendapat kebahagiaan dalam keluarga.

7. Timur Laut

Ini adalah tempat dari keheningan, gunung, unsurnya adalah tanah dan ini adalah tempat terbaik bagi anak laki-laki paling kecil dari suatu keluarga. Tepat sekali untuk menempatkan vas kemakmuran,

8. Barat Laut

Ini adalah tempat Ayah kepala keluarga, sama dengan BD arah ini adalah tempat vital dan tidak boleh digunakan untuk tempat yang kotor ; kamar mandi, tidak memerlukan penerangan yang berlebihan karena unsure logam yang besar sehingga api akan dapat menghancurkannya,warna terbaik adalah metalik atau putih.

Kelompok Timur dan Barat

Menentukan angka  ;

Untuk Pria

Gunakan tahun kelahiran anda tambahkan dua angka terakhir jadikan satu angka lalu kurangkan hasil tambah tadi dengan 10

Contoh ;

Tahun lahir 1974

7+4= 11 dan 1+1= 2

10-2= 8

Angka kuanya adalah 8

Wanita

Gunakan tahun kelahiran anda tambahkan dua angka terakhir jadikan satu angka dan tambahkan 5, jika hasilnya lebih dari 10 jadikan satu angka lagi

Contoh :

Tahun lahir 1945

4+5= 9 dan 9+4= 13

1+3= 4

Angka                                   Arah

1                                               Utara

2                                              Barat Daya

3                                              Timur

4                                              Tenggara

5                                              Barat Daya bagi pria, Timur laut bagi wanita

6                                              Barat Laut

7                                              Barat

8                                              Timur Laut

9                                              Selatan

Manfaat Burung Platuk Bawang

  1. Paruhnya diatas dipakai nyepuh prabot(kerja) jadi bertuah
  2. Paruh di bawah dipakai sisig, menyebabkan gigi kuat
  3. Lidahnya dimakan menyebabkan pintar bicara
  4. Matanya di gantung dalam rumah, menyebabkan kuat melek
  5. Bulu kepalanya diletakkan di bawah tempat tidur bayi, menjauhkan segala penyakit
  6. Kepalanya di bawa berperang, ditakuti oleh musuh
  7. Otaknya dipakai pilis mata, menyebabkan jauh dari penyakit
  8. Otaknya dicampur dengan kelapa hijau, dipakai meminyaki rambut, menyebabkan tumbuhnya rambut tebal
  9. Otaknya dimakan, menyebabkan dikasihi oleh orang banyak
  10. Darahnya dikeringkan, dipakai pupuk mata, mata menjadi awas, tidak mudah lamur
  11. Dadanya dimakan, jika sakit akan lekas sembuh, tanam disawah amat baik menyebabkan tanah subur
  12. Brutunya dimakan, menyebabkan ditakuti oleh orang
  13. Lehernya dimakan, menyebabkan disenangi oleh anak-anak
  14. Bulu sayap kanan kadut (pada ikat pinggang) bisa dikasihi orang
  15. Bulu sayap kiri dipakai kekili telinga, menyebabkan tidak tuli
  16. Sayap kanan di taruh di bawah tempat tidur, menyebabkan lekas bangun, kalau ditanam pada tempat angker di pojok tenggara atau timur, tapi jangan lebih dari 8 lembar, tempat itu menjadi punah angkernya
  17. Isi sayapnya dimakan menyebakan hati kuat
  18. Sayap dicampur minyak kelapa, dipakai mengurut, menghilangkan sakit beser, petek, gudig atau kudis
  19. Kakinya ditanam disawah atau lading, menyebabkan subur, jika dipakai obat busung akan lekas sembuh
  20. Kukunya dipakai menidurkan orang sakit lekas sembuh, jika dimakan dicintai wanita
  21. jantungnya dimakan bisa mempercepat apa yang di kehendaki
  22. Empedu direndam airnya diminum bisa kuat berjalan jauh
  23. Ungsilan( limpa) dimakan akan dikasihi istri dan guru
  24. Brutu dimakan oleh wanita disayang suami
  25. Brutu dan bulu leher dibakar, abunya dimakan oleh wanita menyebabkan cantik rupanya
  26. Kulitnya dipakai sabuk, menyebabkan kuat menahan sesuatu
  27. Hatinya di usapkan Zakar menyebabkan kuat asmara
  28. Pepusuhan(jantung) dicampur jamu atau air lalu diminum, menyebabkan orang kuat
  29. Otot (urat) dimakan menghilangkan sakit linu
  30. Bulunya semua di baker, abunya dibedakkkan pada orang sakit busung bisa lekas sembuh
  31. Jika burung itu seluruh badannya di campur adas pulasari sedikit dipakai jamu diminum, anak yang sakit cepat sembuh

Burung Perkutut (titiran) yang baik

  1. Kuku jarinya kedua jempolnya putih, bernama Srimangepel, peliharaan petani, yang memelihara kesampaian cita-citanya
  2. Paruh dan sisik kakinya hitam bernama Wisnuwicitra, yang memelihara selamat, dari banyak upaya dan gangguan
  3. Agak hitam seluruh badannya bernamaWisnumangemu, patut peliharaan orang yang berpangkat murah rejeki, lekas kaya
  4. Paruh dan sisik kakinya putih bernama Kasumawicitra yang memelihara banyak rejekinya, mudah mencari segala cita-citanya jadi
  5. banyak bulu ekornya 15 bernama Pendawa Mijil yang memelihara mudah dapat rejeki
  6. Matanya merah bercahaya bersinar sebagai mirah bernama Purnama sidi, warna bulu keputih-putihan yang memelihara banyak orang saying, memberi kewibawaan
  7. Mata kuning berkilau/ bercahaya bernama Mercu jiwa, yang memelihara dikasihi orang, mndatangkan rejeki dan selamat, jik keseluruhan badan dan kepalanya demikian, cocok peliharaan ratu
  8. Seluruh badannya putih, adalah utamanya burung patut peliharaan raja
  9. Waktu senja bersuara bernama Gedong meneb, akan memberi harta benda kepada yang memeliharanya
  10. Pagi waktu matahari terbit bersuara, bernamaGedong menga, yang memelihara selamat, bisa menyimpan uang dan emas
  11. Mata dan paruh kaki hitam, bernama Wisnu murti peliharaan raja, menjadi tumbal penolak penyakit atau perbuatan orang jahat, membawa keselamatan
  12. Warna bulu pada lehernya agak kuning, bernama Udan mas, yang memelihara banyak rejekinya, harta bendanya cukup, dapat keuntungan yang besar
  13. Suaranya bersusun bernama Widaksanagastagasti, amat baik yang memelihara tercapai segala cita-citanya, segala sesuatu tidak akan ditolaknya, dikasihi oleh orang banyak
  14. Burung perkutut yang suaranya ngelik (keras ) bernama Muncis, memberi hati tenang, tentram, dimalui/ ditakuti orang
  15. Jika suaranya ngelik-ngelik dan baik rupanya, selamat yang memelihara, jika dipakai memikat mudah dapat
  16. Berkobar (bercahaya) sebagai api, dapat membuat kaya raya dan segala keinginannya tercapai, selamat wal’afiat
  17. Burung perkutut yang bersarang di tanah, kotorannya baik dijadikan obat segala penyakit

Bumi – Bulan – Matahari

Jarak bumi terhadap matahari, kala revolusi dan kala rotasi

Nama Planet        Jarak x 1juta km       Kala revolusi              Kala rotasi

Matahari                                  –                                          –                                     25 hari

Mercurius                              58                                88 hari                                59 hari

Venus                                      108                              224 hari                            249 hari

Bumi                                        105                              365,3 hari                        23,6 jam

Mars                                        228                              687 hari                            24,6 jam

Yupiter                                   778                              11,9 tahun                       9,9 jam

Saturnus                                 1428                            29,9 tahun                      10,4 jam

Uranus                                    2867                            84 tahun                         10,8 jam

Neptunus                               4495                            164,8 tahun                   15,7 jam

Pluto                                        5900                           284,4 tahun                   6,4 hari

Kala revolusi ialah lamanya suatu planet mengitari matahari 360’ pada orbitnya asing

Kala rotasi ialah gerakan berputar pada sumbunya dengan arah yang searah jarum jam

Akibat dan Pengaruh Revolusi Bumi

Sumbu bumi condong 23,5’ terhadap garis tegak lurus pada bidang ekliptika, selama bumi berevolusi dan arah sumbu bumi tidak berubah. Kala revolusi bumi 365,3 hari atau setahun dibagi atas 12 bulan, maka terdapat empat tanggal yang perlu kita perhatikan yaitu ; 21 maret, 21 juni, 23 september dan 22 desember.

  1. 1. Tanggal 22 Desember

Sumbu bumi dan poros bumi –matahari membuat sudut 90’ + 23,5’ – 113,5’. Letak kutub utara paling jauh terhadap matahari, akibatnya adalah ;

  • Daerah kutub utara terus menerus terlindung dari sinar matahari atau malam terus menerus, dan daerah malam total ini makin hari makin sempit dan disebut musim dingin di daerah bumi utara
  • Kita di khatulistiwa melihat matahari berada di langit sebelah selatan, pada jam 12.00 siang sinar matahari tegak lurus pada garis 23,5’ lintang selatan itu kita sebut garis balik selatan
  • Pada saat yang sama letak kutub selatan berada paling dekat dengan matahari, sehingga terjadi siang terus menerus, karena selalu menghadap matahari. Dan daerah ini makin hari makin sempit dan berakhir tanggal 21 maret. Pada saat itu letak bumi daerah selatan kita sebut daerah Perihelium. Bumi di titik perihelium pada tanggal 1 januari, kecepatan revolusi di daerah periheliuam rata-rata 30,2 km/jam yang merupakan kecepatan bumi tercepat, sehingga bumi berada di daerah perihelium tidak lama kurang dari 0,25 tahun, dengan kata lain musim dingin di belah bumi utara atau musim panas di selatan berlangsung lebih pendek atau kurang dari 3 bulan, dan ini dianggap lebih menguntungkan karena sebagian besar dari benua di belah bumi utara yang lebih singkat menderita karena musim dingin. Dan dari pengamatan pada tanggal 22 desember letak matahari berada pada satu arah dengan  rasi bintang Capricorn, sehingga tgl tsb di sebut juga matahari berada pada titik capricornus
  1. 2. tanggal 21 Maret dan 23 September

Pada kedua tgl ini bumi berada di arah yang berlawanan terhadap matahari, sumbu bumi membuat sudut 90’ terhadap porosbumi – matahari, sehingga kutub utara dan selatan terletak sama jauh terhadap matahari. Akibatnya ialah lamanya waktu siang sama dengan waktu lamanya malam, masing-masing. Pada jam 12.00 siang sinar matahari jatuh lurus pad khatulistiwa, kita sebut matahari berada pada titik okinoksi, artinya siang sama dengan waktu malam jam 12.00

  1. 3. Pada tanggal 21 juni

Sumbu bumi dan poros bumi – matahari membuat sudut 90’ – 23,5’ = 66,5’. Kutub utara terletak paling dekat dengan matahari, akibatnya :

  • Daerah kutub utara terus menerus mendapat sinar  matahari atau terjadi siang terus menerus, daerah total siang ini makin lama makin sempit, selama waktu itu didaerah belah bumi utara sedang terjadi musim panas
  • Kita di khatulistiwa melihat matahari berada di langit sebelah utara, pada jam 12.00 siang sinar matahari jatuh tegak lurus pada garis 23,5’ lintang utara, garis itu kita sebut Garis Balik (matahari) utara.
  • Pada saat yang bersamaan kutub selatan terus menerus terlindung dari sinar matahari, sehingga terjadi malam terus menerus, kita katakana ini sebagai musim dingin. Pada saat itu bumi sedang berada di daerah Aphelium, dan ini terjadi pada tgl 1 juli, kecepatan revolusi di daerah ini rata-rata 29,2 km/jam, yang merupakan kecepatan rata-rata rendah. Dengan kata lain musim panas di daerah bumi utara atau musim dingin di selatan berlangsung lebih lama, dan ini menguntungkan daerah utara. Berdasar pengamatan dari bumi, matahari berada searah dengan rasi bintang cancer, sehingga pada tgl 21 juni itu disebut juga matahari berada di titik Cancer.

Peristiwa musim di bumi :

22 des              21 mar             21 jun              23 September              22 des

Utara               dingin              semi                 panas               gugur

Selatan                        panas               gugur               dingin              semi

Capricornus                                     Cancer

Gerakan Rotasi Planet-Plamet

Gerakan rotasi terjadi bersamaan denagan gerak revolusi, dan gerakan ini merupakan gerakan berputar pada sumbunya dengan arah yang searah jarum jam, waktu yang dipergunakanuntuk sekali rotasi 360’ disebut rotasi. Selamama berotasi kedudukan sumbu planet condong dengan besar sudut yang berbeda-beda, seperti gambar di bawah ini ;

Kecondongan sumbu planet terhadap bidang edarnya

Merku   Venus   Bumi    Mars    Yupit    Satr      Urns    Nep     Pluto

6’             9’        23,5’       26’        3’        236/8’   98.       29.

Kala rotasi bumi kita sebut sehari semalam. Diantara 9 planet mempunyai kala rotasi yang sangat berbeda-beda, bila kala rotasi bumi 24 jam kita jadikan ukuran, maka kala rotasi merkurius 25 hari, venus 249 hari dan yupiter sangat cepat yaitu 9,9 jam. Yang kala rotasinya hampir sama dengan bumi adalah Mars 24,6 jam

Akibat-akibat dari rotasi

  1. Terjadinya pergantian siang dan malam
  2. Terjadinya perbedaan waktu setempat
  3. Terjadinya pembelokan arah angina
  4. Terjadinya pemepatan bumi di daerah kutub
  5. Semua benda langit di luar bumi seolah-olah beredar dari timur ke barat

Pergantian siang malam

  • Siang dan malam apabila muka bumi menghadap ke matahari, sehingga mendapat sinar langsung dari matahari
  • Malam ialah apabila muka bumi membelakangi matahari sehingga tidak mendapat sinar langsung

Karena rotasi bumi sesuai arah jarum jam, maka siang dan malam selalu di mulai dari timur berurutan kearah barat, dengan demikian siang dan malam saling bergantian sambung menyambung terus menerus. Bagaimana cara pemberian nama hari ? dilakukan dengan perjanjian dan batas tempat yang disebut Batas garis tanggal internasional. Yaitu garis bujur barat/ timur 180, garis itu terletak  membujur dari kutub utara – selatan di tengah-tengah samudera pasifik, sehingga tidak banyak mengganggu. Hari pertama dari tempat sebelah barat garis, terus berangsur ke baratm, jadi bila di sebelah barat garis dimulai dengan hari minggu, maka di sebelah garis sebelum hari minggu berarti hari sabtu, bila hari minggu kita terbang ke California dari Tokyo, kita sampai di California menghadapai malam minggu, demikian seterusnya.

Perbedaan waktu

Keliling khatulistiwa 360’ busur, sekali bumi berputar 360’ selama 24 jam, satu jam meliputi daerah waktu 360’ ; 24 =  15’, setiap 15’ berbeda waktu 1 jam, disebut perbedaan waktu setempat. Secara astronomis Indonesia terletak diantara 95’ BT – 111’ BT yang berarti sepanjang 46’ bujur bumi atau 3 x 15’ bujur bumi atau meliputi 3 daerah waktu setempat ; WIT ; maluku , irian, WITA ; kalimntan, sulawesi, NTB, NTT dan timor, WIB ; sumatera, jawa

Perhitungan tahun matahari

Perhitungan tahun yang berdasar revolusi dan rotasi bumi disebut tahun matahari, dan dasarnya adalah :

  1. Kala rotasi bumi = 24 jam = sehari semalam, biasa disebut sehari
  2. Kala revolusi bumi 365,25 x kala rotasi bumi = 365,25 hari = 1 tahun

Satu tahun berumur 365 hari dan ada kelebihan 6 jam setiap tahunnya , dan setiap tahun yang ke 4 atau angkanya habis di bagi 4 di beri umur 366 hari, disebut kabisat.

Pada abad 16 adanya keanehan di temukan, yaitu awal semi tidak lagi jatuh pada 21 maret, tetapi telah maju jauh, dan akhirnya diketemukan : kala revolusi bumi bukan 365 hari 6 jam , tetapi tepatnya ialah 365 hari 5 jam 56 menit, atau 365 hari 6 jam kurang 4 menit.

Peredaran Bulan

Bulan adalah satu-satunya satelit kita (bumi), sebagai benda langit bulan sekaligus melakukan 3 kali gerakan :

  1. bulan berotasi pada sumbunya sesuai dengan arah jarum jam
  2. bulan berevolusi mengitari bumi
  3. terbawa bumi mengitari matahari

Muka bulan yang menghadap ke bumi selalu sama tidak berubah, artinya kala rotasi dan revolusi sama yaitu 27,3 hari. Pada waktu bulan baru, matahari, bulan dan bumi terletak dalam satu garis lurus.

    • Setiap hari bulan beredar (1 : 27,3) x 360’ = 13,2’
    • Selama 27,3 hari bumi telah beredar menmpuh jarak 27,3’. Karena 1 hari bumi berevolusi 1’. Bulan dari kedudukan purnama untuk sampai pada kedudukan bulan purnama kembali harus menempuh 27,3’ dan putaran itu di tempuh bulan dalam waktu (27,3 : 13,2) hari, jadi dari bulan purnama ke purnama berikutnya memerlukan waktu 27,3 hari -/+ 2,2 hari = 29,5 hari

Perhitungan bulan dan tarikh

Pranoto Wongso

No       Jawa               Masehi                                    Arab                           Jawa II

1.         Kaso                Juli – Agustus                         Sya’ban                    Ruwah

2.         Karo                Agustus – Sept                       Ramadhan              Puasa

3.         Katigo             Sept – Oktober                      Syawal                      Syawal

4.         Kapat              Okt – Nop                                Zulkih                        Dulkaidah

5.         Kalimo            Nop – Des                               Zulhijah                    Besar

6.         Kanem             Des – Jan                               Muharam                  Sura

7.         Kapitu             Jan – Febr                             Safar                            Sapar

8.         Kawolu           Februari – Maret                Robiulawal               Maulud

9.         Kasongo         Maret – April                      Robiulakhir                 Bakdomaulud

10.       Kasadaso       April – Mei                           Jumadilawal             Jumadilawal

11.       Dhesto             Mei – Juni                            Jumadilakhir            Jumadilakhir

12.       Sodho              Juni – Juli                             Rajab                           Rajab

Dan masing-masing umat di Indonesia dalam menentukan hari-hari besarnya memakai cara berbeda-beda ada yang memakai perhitungan matahari, bulan dan ada yang menggabungkan keduanya, oleh karena itu kadang jatuhnya haripun jadi berbeda pula.

bersambung……
Jakarta, Senin Pahing, 15 desember 2008
pukul ; 10.00 – by Satmata